Assalamualaikum

Teman-temanku yang akan menempuh ujian untuk menentukan hidup baru di masa depan. Saya di sini akan menjelaskan sedikit tentang sebuah makhluk yang namanya Farmasi UI. Saya harap yang belum tahu akan tahu, yang sudah tahu akan mengerti dan yang mengerti akan berniat masuk sana serta yang ingin masuk sana saya doakan masuk :p

Saya tahu mungkin banyak di antara kalian yang ingin masuk UI tapi pusing sampai sakit kepala bahkan harus mandi kembang 7 rupa buat cari tau apa jurusan yang cocok untuk kalian. Tapi sekarang tidak perlu lagi menderita seperti itu

karena Farmasi UI akan mengobati sakit kepala kalian laksana Paracetamol

 

Apa sih Farmasi itu?

 

Farmasi adalah suatu bidang ilmu yang menitikberatkan pada sediaan-sediaan Farmasi. Tapi jangan mengira sediaan farmasi disini adalah macam-macam pil, kapsul, sirup dan sebagainya yang ada di apotek. Karena menurut UU no 36 tahun 2009 tentang kesehatan, sediaan farmasi adalah obat, bahan obat, obat tradisional dan KOSMETIKA. Kenapa saya menulis kosmetika dengan huruf capital? Karena sebagai pemberitahuan bahwa kosmetik yang banya digunakan di dunia ini adalah salah satu bidang keahlian Farmasi.

 

Pengertian obat disini juga bukan sesuatu yang hanya menyembuhkan kita dari penyakit. Tetapi juga semua bahan dan paduan bahan, termasuk produk biologi, yang mempengaruhi tubuh kita (UU no 36 tahun 2009). Jadi jangan salah paham jika anak Farmasi bisa membuat shampoo, sabun dan lotion anti UV karena memang zat-zat itu sangat mempengaruhi tubuh kita dan pemerintah mensahkan hal itu dalam sebuah undang-undang. Jangan salah paham juga jika anak Farmasi bisa bawa pulang narkotika seandainya itu adalah bahan untuk membuat obat.

 

Saya punya pengalaman membuat obat yang sebenarnya obat oral (digunakan melalui mulut) tetapi tidak boleh diminum karena sangat beracun dan cara penggunaannya adalah dengan dijilat. Kalau saya sih punya evil side, gimana kalau orang yang kita benci kita kasih minum itu? :p

 

Nah, jadi kesimpulannya adalah Farmasi adalah program studi yang mempelajari semua bahan kimia yang mempengaruhi tubuh. Disini terlihat perbedaan antara jurusan Kimia dan Farmasi. Kimia mempelajari bahan kimia secara umum dan Farmasi mempelajari bahan kimia yang mempengaruhi manusia.

 

AH! Farmasi nggak penting!

 

Kata siapa Farmasi itu tidak penting? Itu penting karena kalau Anda mengatakan itu di depan anak Farmasi pasti Anda akan digebuki. Iya kan?

 

Sebenarnya bukan begitu, Farmasi itu lebih dari penting. Hal ini dikarenakan kita sebagai manusia tidak bisa mengelak dari takdir kita yang akan terus menggunakan bahan kimia untuk hidup yang lebih baik. Dan disinilah Farmasi sangat berperan. Seandainya ilmu Farmasi tidak ada, mungkin kalian sudah meminum Paracetamol hingga overdosis, mungkin kalian juga harus makan kulit pohon willow kalau sakit kepala (FYI, Aspirin pertama ditemukan di kulit pohon willow), mungkin kalian juga tidak bisa minum susu L-Men dan dikejar-kejar oleh para wanita, mungkin kalian juga tidak bisa mandi dan bersabun hingga terlihat cantik-cantik. Karena semua itu adalah bahan-bahan yang berada di bawah komando ilmu Farmasi.

 

Banyak permasalahan dunia yang berkaitan dengan Farmasi, mulai dari penyakit AIDS, flu burung, bidang industry yang terus mencari cara mudah dan murah memproduksi obat. Kalian pasti sudah familiar dengan istilah obat herbal, obat yang menjadi solusi saat obat-obat buatan pabrik tidak mampu mengatasi penyakit. Obat herbal juga secara intensif sedang diteliti oleh berbagai Negara. Dan lihat Negara kita, begitu banyak tanaman-tanaman aneh yang belum diteliti khasiatnya bagi tubuh. Proyek penelitiannya, untuk informasi, dapat bernilai milyaran rupiah. Itu adalah bagian bagi anak Farmasi, terutama Farmasi di Indonesia.

 

Jadi, buang jauh-jauh kata”nggak” dari “Farmasi nggak penting”  :)

 

Kita belajar apa di Farmasi?

Itu adalah pertanyaan terklasik yang pernah saya dengar. Farmasi UI sejak tahun 2012 sudah menjadi fakultas sendiri. Jadi seperti halnya fakultas rumpun kesehatan lainnya, kami para farmasis sudah mulai mempelajari mata kuliah kesehatan. For information:

Mata Kuliah Semester 1 saya:

  • Mata kuliah Pengembangan Kepribadian (MPK) Terpadu (6 SKS)

    Ini adalah matkul wajib universitas selain MPK Bahasa Inggris, MPK Agama dan MPK Seni/Olahraga

  • MPK Bahasa Inggris (3 SKS)
  • Ilmu Biomedik Dasar (3 SKS)

    Belajar anatomi tubuh manusia

  • Kimia Organik (3 SKS)
  • Farmasetika (3 SKS)

    Belajar seni meracik obat

  • Praktikum Farmasetika (3 SKS)

    Ini edisi praktikumnya Farmasetika

 

Lalu, di semester 2 saya akan belajar:

  • MPK Seni/Olahraga
  • MPK Agama
  • MPKT Jilid 2
  • Biokimia
  • Praktikum Biokimia
  • Biologi Sel
  • Patobiokimia
  • Farmasi Fisika
  • Praktikum Farmasetika II
  • Praktikum Ilmu Biomedik Dasar

 

Mata kuliah tersebut, selama kurikulum belum berubah, akan dipelajari walaupun pada semester yang berbeda. Nah kalau mau tau apa aja mata kuliah yang dipelajari di sini, ayo masuk Farmasi UI :)

 

Terus kalau mau masuk? Gimana?

 

Kalau mau masuk ya masuk aja. Fakultas Farmasi ada di sebelah FMIPA arah rektorat, jalan dikit aja :p

Kalau mau daftar baru saya kasih tahu.

 

Nah, saya hanya akan memberi tahu bagaimana cara masuk Farmasi UI, nggak yang lain. Tentu saja caranya adalah memilih Farmasi saat pendaftaran SIMAK, PPKB atau SNMPTN (pada tahun 2010). Sejak 2013 ini saya dengar ada perubahan pada cara masuk PTN.

 

SIMAK UI adalah jalur masuk UI yang direncanakan akan dilaksanakan setiap tahun untuk program S1. Biayanya adalah 100.000 – 7.5 juta untuk Uang semester dan 0-5 juta untuk uang pangkal. Passing Grade Farmasi UI termasuk 5 besar tertinggi untuk program IPA untuk tahun lalu, tetapi itu bukan penghalang untuk masuk Farmasi karena sistem passing grade itu seperti sistem penerimaan siswa baru di SMP atau SMA yang saya yakin kalian sudah mengerti seperti apa.

 

Sebagai informasi, Farmasi UI terbagi jadi 2 program, Reguler dan Pararel. Perbedaannya adalah pada biaya kuliahnya. Reguler bisa mengambil BOPB sedangkan Pararel tidak bisa. Secara waktu pun tidak jauh berbeda waktu kuliahnya. Tetapi yang jelas di FF tidak ada jam kuliah lagi setelah pukul 4 sore.

*sebenernya ada kuliah jam 4, tapi biasanya kelas tambahan atau pengganti. Inget kuliah itu masuknya tergantung dosen :P

(Update 2014)

Peminatan baru ada saat program profesi Apoteker. Program ini berbeda dengan program S1 dan biasa disebut Profesi. Seperti halnya Profesi pada kedokteran, Apoteker menyaratkan pesertanya untuk lulus S1 terlebih dahulu. Di Farmasi UI, ada 2 peminatan yaitu Farmasi Pelayanan dan Farmasi Industri. Farmasi Pelayanan melatih mahasiswa untuk ahli dalam memberi pelayanan terkait obat kepada pasien. Dengan kata lain, Farmasi Pelayanan banyak menuntut pekerjaan di rumah sakit dan apotek. Sedangkan Farmasi Industri mengajarkan mahasiswa untuk terbiasa di pabrik-pabrik dan memfokuskan untuk produksi skala besar. Mata kuliahnya pun agak berbeda, tapi kita tidak akan fokus kesana.

Terus habis kuliah kemana? Nikah?

 

Ya itu sih terserah kamu :p

Yang jelas setelah kuliah ini ada dua pilihan, melanjutkan S2 atau bekerja. Jika ingin melanjutkan S2, Farmasi UI menyediakan program Ilmu Kefarmasian dan Ilmu Herbal sedangkan untuk S3 ada program Pendidikan Doktor Ilmu Farmasi. Sedangkan jika kalian memilih bekerja, akan ada banyak lapangan kerja yang bisa kamu tempati. Mungkin penjelasan ini bisa sekaligus menerangkan perbedaan farmasi klinis dan industri

Ini bedanya farmasi klinis & industri:
Farmasi klinis lebih fokus pada praktek klinik farmasis di RS & apotek yaitu tentang Pharmacy-Care, konseling pasien, dsb yg terkait dengan konsultasi-edukasi-informasi penggunaan obat kpd pasien. Mata kuliahnya meliputi farmakologi, farmakokinetika, farmakoterapi, etc. Nantinya, seorang farmasis klinis dpt bekerja di RS, Puskesmas dan apotek dan menjadi rekan sejawat dokter dalam pengambilan keputusan pemilihan obat pasien dgn komposisi & dosis yg rasional.

Farmasis klinik jg dpt bekerja di pabrik farmasi, bag Medical Representative –> menginformasikan produk kpd dokter. Atau di bgn CRA (Clinical research Associate) : bersama dokter memantau uji klinik fase IV pada obat2 paten baru.

Sedangkan Farmasi Industri menitikberatkan pada teknologi kefarmasian, sediaan farmasi, analisa obat, pemastian mutu obat dsb. Mata kuliahnya ttg Teknologi pelepasan & penghantaran obat, sediaan farmasi, eksipien farmasi, analisis-fisiko-kimia, sintesis obat (kimiawi maupun bioteknologi), regulasi, dsb. Seorang farmasis industri dpt bekerja di pabrik farmasi, kosmetik, raw material, maupun food-beverage. Di bagian R&D, QA, QC, Produksi, PL, regulatory.

Berikut adalah link bagi web Farmasi UI

 

http://www.farmasi.ui.ac.id/

 

————————————————————————–

Nah demikian informasi dari saya. Semoga apa yang saya share disini bermanfaat bagi teman-teman :)

Atas perhatiannya, saya ucapkan terima kasih

 

Muh. Miftahul Huda-Mahasiswa Farmasi UI angkatan 2010